Akhwat Manja Diary -Part 4-

Assalamu’alaikum …

[19 : 30]

Dear Diary, 

Akhwat Manja Diary

Selepas bercengkrama dengan ‘Kekasih Hati’  …

Kini, akhwat manja tengah menata hatinya. Lagi dan lagi, untuk ke sekian kalinya berusaha untuk menjaga perasaan ini. Bukan perkara mudah untuk menetralisir rasa itu. Aku menundukkan pandangan dan hatiku untuk bisa meminimalisirnya dan membiarkan semua mengalir seperti apa adanya hingga aku tak perlu lagi ditawan oleh rasa yang begitu menggebu.

Mas-ku tahu itu dan berusaha untuk menguatkan aku untuk berdiri, berdiri menatap masa depan. Awalnya memang cukup sulit, Mas-ku mengetahui betul rasa itu.

“Lihat Mas … Mas bisa menempatkan cinta itu pada tempatnya. Kalau Mas ingin mencela, Mas bisa melakukan itu. Tak adil bila Allah telah memberikanmu cinta, sedangkan Mas sendiri belum pernah diizinkan untuk mengecap cinta.”

Aku mengerti arah pembicaraan Mas-ku.

Akhwat Manja dan Mas-ku

“Tapi Mas tidak melakukan itu. Mas ingin cinta yang murni, cinta yang hanya dirasakan oleh Mas dan calon Mas nanti. Keyakinan untuk menginginkan mendapatkan yang paling baik dari yang terbaik lebih kuat daripada kesemuan yang ditawarkan di luar sana.”

  Baca lebih lanjut

Iklan

Akhwat Manja Diary -Part 3-

Assalamu’alaikum …

Akhwat Manja Diary

Dini hari, [19 : 02]

Dear Diary,

Aku takut untuk mengatakannya. Kututup rapat untuk tidak mengakui apalagi menyebutnya. Jangan sampai aku terjebak oleh perasaanku sendiri. Mana mungkin akhwat manja sepertiku bisa jatuh cinta kepada seseorang yang ‘terlarang’? Seharusnya aku bisa menjaga perasaanku, perasaanku yang seharusnya kucurahkan seluruhnya untuk sosok yang halal bagiku. Selama ini aku hanya mengenal empat lelaki. Ayahku, dua orang kakakku dan satu adikku yang begitu tangguh. Kuharap, perasaanku ini bisa kujaga hingga tiada terasa olehnya, oleh seseorang yang bukan hakku. Aku tak ingin menambatkan perasaan kepada seseorang yang bukan menjadi hakku. Aku tak ingin menodai kesucian rasa ini.

Baca lebih lanjut